Selasa, 16 Oktober 2018
Follow:
 
Bulan, Anak Disabilitas Asal Pekanbaru Bangga Bisa Memanah Bareng Presiden Jokowi

alfi | Nasional
Senin, 08/10/2018 | 10:01:16 WIB
Pekanbaru, LIPO - Seorang anak disabilitas asal Kota Pekanbaru, Bulan Karunia Rudianti, mengaku sangat senang dan bangga bisa memanah bersama Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada pembukaan Asian Para Games di Stadion Utama Gelora Bung Karno Jakarta, Sabtu malam (6/10).
   
"Sempat deg-degan, tapi lebih banyak senangnya dan juga bangga," kata Bulan ketika dihubungi Antara dari Pekanbaru, Minggu.
   
Bulan adalah penyandang difabel yang lahir tanpa kedua kaki, anak dari pasangan suami-istri Rudi Arifin dan Purwanti. Ia lahir pada 7 Juli 2007 di Kota Pekanbaru dalam keadaan tanpa kaki, diduga karena terserang tokso saat kandungan ibunya berusia delapan bulan.
   
Siswi SDN 88 Kota Pekanbaru ini sempat menghebohkan publik pada Maret 2018, setelah menulis surat untuk Presiden Jokowi tentang keinginannya memiliki kursi roda.
   
Keinginan yang direkam di video tersebut diunggah ke akun media sosial Bulan dan "viral", sehingga Bulan mendapat bantuan kursi roda dari Presiden Jokowi dan dari Ruben Onsu.
   
Bulan mengatakan tidak terlalu canggung memanah karena selama dua bulan terakhir berlatih memanah. Ia mengaku terinspirasi ketika melihat atlet memanah di Asian Games 2018 di televisi. Lalu, ia meminta kepada ayahnya untuk dibelikan busur dan panah.
   
"Setiap pulang sekolah saya latihan memanah secara otodidak di halaman rumah," ujar anak berusia 11 tahun ini.
   
"Saya ingin menjadi atlet panahan," lanjut Bulan perihal alasannya berlatih memanah.
   
Ibu kandung Bulan, Purwanti, mengatakan tidak menyangka anak ketiganya itu terpilih untuk ambil bagian dalam pembukaan Asian Para Games. Menurut dia, panitia pelaksana awalnya melihat dari unggahan foto di media sosial Bulan yang berlatih memanah.
   
"Awalnya panitia menghubungi dan katanya Bulan cuma bermain film untuk upacara pembukaan, dan saya sempat bilang anak saya bukan atlet. Tapi, ternyata mereka tetap tertarik, bahkan sampai ikut memanah juga bareng Pak Presiden Joko Widodo. Saya tidak menyangka juga, dan Alhamdulillah ini sepertinya sudah jalan dari Allah," katanya.
   
Ketika upacara pembukaan, lanjutnya, Bulan menggunakan busur dan panah miliknya sendiri. Bulan kemudian berangkat ke Jakarta sejak pekan lalu untuk persiapan upacara pembukaan. Bulan berlatih beberapa kali dan selalu tepat sasaran ketika memanah.
   
Bahkan, ketika upacara pembukaan, Bulan juga bisa mengatasi groginya dan berhasil memanah tepat ke sasaran.
"Banyak yang takjub melihat Bulan bisa fokus dan memanah kena sasaran. Padahal, itu tidak harus kena sasaran juga tak apa," katanya.

Kehadiran Bulan di upacara pembukaan Asian Para Games 2018 menjadi kejutan bagi semua orang. Pada saat itu, Presiden Jokowi terlihat menuruti panggilan Bulan untuk turun dari kursi VVIP menuju tengah stadion.
   
Jokowi sempat terlihat merangkul Bulan dan berbincang. Bulan kemudian menyerahkan kotak berwarna emas berisi peta Indonesia kepada Jokowi. Ia sempat menunjukkan kotak itu kepada para tamu dan undangan.
   
Beberapa saat kemudian, Presiden melepas jasnya. Ia memasang kantung berisi anak panah di pinggangnya, lalu mengambil busur. Bulan dan salah seorang atlet panahan penyandang disabilitas pun melakukan hal yang sama.
   
Ketiganya lalu membidik masing-masing huruf D, I dan S yang awalnya membentuk kata "Disability" sehingga menjadi "Ability".(lipo*3/ant)



Berita Lainnya :
 
  • Ketua DPD dan Panitia Deklarasi Projo Penuhi Undangan Bawaslu Riau
  • Diam-Diam Atiqah Hasiholan Jenguk Ratna Sarumpaet
  • Coba Hal Baru, Isyana Sarasvati Perankan Main Film dengan Karakter Aneh
  • Hari Ini, Tim Pusat Mengevaluasi Persiapan Embarkasi Haji Antara Di Riau
  • HM Wardan Harapkan Prestasi Gemilang Qari dan Qariah Inhil di Ajang MTQ Riau Mendatang
  • Sekda Dianto Mampanini: Panselnas CPNS Sinkronkan Sistem CAT BKN dan UNBK
  • Polres Kuansing Amankan Tiga Tersangka Terkait Pembunuhan Anak di Kuantan Hilir
  • 79 Kepala Sekolah Dilantik, Ini Pesan Plt Gubri
  • 15 Hingga 21 Oktober, PLN Lakukan Pemadaman Bergilir di Tembilahan dan Sekitarnya
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index