Sabtu, 15 Desember 2018
Follow:
 
DPRD Riau Ragukan Fly Over Pasar Pagi Arengka Selesai Akhir Tahun Ini

alfi | Daerah
Selasa, 13/11/2018 | 05:46:46 WIB
PEKANBARU, LIPO - Progres pembangunan Fly Over Pasar Pagi Arengka belum menunjukkan hal yang menggembirakan, dan diragukan selesai. Untuk itu, rekanan proyek diminta untuk bekerja ekstra agar jembatan itu selesai jelang akhir tahun 2018 ini.

Demikian diungkapkan anggota Komisi IV DPRD Riau Asri Auzar, usai meninjau lokasi proyek tersebut, Senin (12/11/2018). Selain Asri, sejumlah anggota komisi yang membidangi infrastruktur itu hadir, seperti Markarius Anwar dan Abdul Wahid.

Dikatakan Asri, jika dilihat dari kondisi di lapangan, pihaknya meragukan pengerjaan proyek tersebut bisa selesai sesuai target yang ditentukan. Hal itu dikarenakan material berupa box gilder belum semuanya datang ke Pekanbaru.

"Bila dilihat dari kondisi di lapangan, kita pesimis. Tapi kita berdoa saja semoga bisa tuntas akhir tahun," ujar Asri di sela-sela kunjungan.

Untuk itu, Ketua DPD Partai Demokrat Riau itu berharap, satu bulan ke depan, rekanan harus bekerja ekstra. Tenaga kerja proyek diminta lembur menjadi tiga shift dan ditambah jumlahnya.

Senada, anggota Komisi IV DPRD Riau lainnya Abdul Wahid menyebutkan, box gilder untuk bentang tengah fly over baru 14 unit yang datang dari 39 yang dibutuhkan. Untuk sisanya, kata Abdul Wahid berdasarkan informasi pihak rekanan, empat hari lagi akan datang.

"Selain itu pihak kontraktor juga sudah kehilangan waktu 12 hari dari target pekerjaan," ujar Politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) itu.

Diterangkan Wahid, sesuai time schedule pekerjaan seharusnya awal November 2018 ini, box gilder sudah dipasang. Kepada pihaknya, rekanan berjanji akan bekerja ekstra.

"Peralatan vital belum ada di lokasi, Dinas (PUPR Riau, red) masih optimis. Kita apresiasi itu. Namun kontraktor kejar-kejaran dengan waktu. Belum lagi curah hujan tinggi bulan November dan Desember ini," sebut Wahid.

"Ini di jalan utama untuk mengurai kemacetan. Kita dorong Dinas PUPR selesaikan pekerjaan, tapi perhatikan mutu pekerjaan jangan sampai terjadi seperti yang di Jakarta," sambungnya menegaskan.

Di tempat yang sama, Sutrisno selaku perwakilan rekanan mengatakan, pihaknya masih menunggu 25 box gilder yang tengah dalam perjalanan pengiriman ke Pekanbaru. Ditargetkan sampai pada pertengahan November 2018 ini.

Jika telah datang, katanya, maka sudah bisa dipasang erection, guna mengangkat box gilder dan disambungkan. "Kita  tetap optimis akan selesai karena akan ditambah shift kerja dan 50 pekerja nanti tambah lagi, " pungkas Sutrisno.(lipo*3/rmc)






Berita Lainnya :
 
  • Ternyata Ini Alasan LAM Riau Beri Jokowi Gelar Datuk Seri Setia Amanah Negara
  • Ternyata Ini Alasan LAM Riau Beri Jokowi Gelar Datuk Seri Setia Amanah Negara
  • Disambut Gubri dan Ketua DPRD Riau, SBY Salat Jumat di Masjid Bandara SSK II
  • Pemkab Inhil Raih Penghargaan Pembina KUR Terbaik 2018
  • Baru 14,7 Persen UMKM Riau Manfaatkan KUR
  • Enam Warga Meninggal Dalam Bencana Banjir Riau
  • Gerakan Anti Hoax Goes to School Isi Masa Libur Al Huda
  • Ingin Sukses, Marlis Syarif Ingatkan Siswa Patuhi dan Hormati Orangtua dan Guru
  • Gelar Seminar dan Talk Show, Fokus Ornop Inhil Datangkan Ketua KY
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index