Kamis, 12 Desember 2019
Follow:
 
Lawan Bakteri dan Diabetes dengan Teh Hijau

elpi | Lifestyle
Selasa, 08/10/2019 | 06:07:32 WIB
JAKARTA, LIPO - Teh hijau dikenal memiliki banyak khasiat bagi kesehatan. Teh asal Republik Rakyat Tiongkok ini sarat dengan antioksidan dan nutrisi yang memiliki dampak kuat bagi tubuh.

Bahkan, teh hijau dipercaya dapat meningkatkan fungsi otak, menghilangkan lemak (diet), dan berdampak pada risiko kanker yang lebih rendah.

Seperti dilansir di Healthline, Selasa (8/10), teh hijau dipercaya bisa membunuh bakteri yang meningkatkan kesehatan gigi dan menurunkan risiko infeksi.

Katekin yang terkandung dalam teh hijau dapat menghambat pertumbuhan bakteri dan beberapa virus. Dengan demikian, dapat menurunkan risiko infeksi dan meningkatkan kesehatan gigi, menurunkan risiko karies dan mengurangi bau mulut.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa katekin dapat membunuh bakteri dan menghambat virus seperti virus influenza, yang berpotensi menurunkan risiko infeksi. Streptococcus mutans adalah bakteri berbahaya utama di mulut. Bakteri ini menyebabkan pembentukan plak dan merupakan kontributor utama untuk gigi berlubang dan kerusakan gigi.

Studi menunjukkan, bahwa katekin dalam teh hijau dapat menghambat pertumbuhan Streptococcus mutans. Konsumsi teh hijau dikaitkan dengan peningkatan kesehatan gigi dan risiko karies yang lebih rendah. Berbagai penelitian juga menunjukkan bahwa teh hijau dapat mengurangi bau mulut.

Teh hijau juga dipercaya dapat menurunkan risiko diabetes tipe 2. Beberapa uji coba terkontrol menunjukkan, bahwa teh hijau dapat menyebabkan penurunan kadar gula darah ringan. Teh hijau juga dikatakan dapat menurunkan risiko terkena diabetes tipe 2.

Diabetes tipe 2 adalah penyakit yang telah mencapai proporsi epidemi dalam beberapa dekade terakhir dan sekarang menimpa sekitar 400 juta orang di seluruh dunia.

Penyakit ini melibatkan peningkatan kadar gula darah dalam konteks resistensi insulin atau ketidakmampuan untuk memproduksi insulin. Studi menunjukkan, bahwa teh hijau dapat meningkatkan sensitivitas insulin dan mengurangi kadar gula darah.

Satu penelitian yang dilakukan pada orang Jepang menemukan bahwa mereka yang minum teh hijau paling banyak memiliki risiko 42persen lebih rendah terkena diabetes tipe 2. Menurut ulasan dari 7 penelitian dengan total 286.701 individu, peminum teh hijau memiliki risiko 18persen lebih rendah menjadi diabetes.(lipo*3)



Berita Lainnya :
 
  • Tak Mau Warganya Susah, Ketua Komisi III DPRD Kuansing Salurkan Bantuan Banjir
  • Pilkada Siak 2020, Golkar Pastikan Tanpa Mahar
  • Merasa Dekat Secara Emosional, Afrizal Ajak PKB di Pilkada Rohil
  • Zuhaira Djohari Incar Kader PKB jadi Wakil di Pilkada Rohil
  • Ketua Bawaslu Imbau Laporkan Jika Ada Calon Panwascam Terlibat Pengurus Parpol
  • Reses Ketua DPRD DR Ferryandi di Gaung Disambut Antusias Warga
  • Irjen Pol Agung Setya Imam Efendi Terima Penghargaan Bintang Bhayangkara Pratama dari Presiden
  • Bawaslu Inhu Umumkan Hasil Calon Anggota Panwas Lulus Administrasi
  • Lantik 10 Kades di Kuantan Tengah, Ini Pesan Bupati Mursini
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index