Selasa, 10 Desember 2019
Follow:
 
ICMI Serukan Pemerintah Tutup Youtube dan Google

beye | Tekno
Minggu, 12/06/2016 | 11:30:13 WIB
JAKARTA (Lipo)-Sekretaris Jenderal Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) Muhammad Jafar Hafsah mendesak pemerintah untuk menutup situs berbagi video Youtube dan laman pencarian Google karena turut serta dalam menyebarkan konten pornografi.

"Youtube dan Google sama saja dengan konten pornografi sehingga layak untuk diblokir. Jutaan konten pornografi dan kekerasan ada di situs tersebut," kata Hafsah lewat keterangan tertulisnya yang diterima, di Jakarta, Jumat (10/6).

Menurut dia, situs tersebut secara bebas menebarkan konten pornografi dan kekerasan tanpa kendali. Google dan Youtube telah menjajah Indonesia secara digital.

Rekomendasi ICMI tersebut, kata dia, diperkuat oleh kondisi belakangan ini. Hampir semua pelaku pornografi dan kejahatan seksual mengaku mendapatkan rangsangan dan inspirasi dari tayangan porno yang bersumber dari Google dan Youtube yang sangat mudah diakses, baik melalui komputer maupun telepon genggam.

"Kami menilai program internet sehat yang pernah dicanangkan dengan memblokir situs-situs porno tidak efektif lagi karena situs-situs tersebut tetap dapat diakses dengan menggunakan cara tertentu. Pemberantasan konten internet harus secara revolusioner, termasuk menutup Youtube dan Google untuk tayang di Indonesia," katanya.

Baca Juga: ASUS Zenfone MaxKini dengan Android 6.0 Marshmallow Dibanderol Rp.2.5 Juta

Berdasarkan penelusuran tim riset ICMI terhadap Youtube dan Google dalam rentang waktu 2010-2016, Indonesia merupakan negara pengakses terbesar kedua situs tersebut. Namun, yang memprihatinkan, konten porno merupakan kata kunci yang paling banyak diakses dibandingkan konten pendidikan, ekonomi, agama, dan sosial-politik.

"Teknologi informasi semakin maju di Indonesia, tetapi kita tidak mengantisipasi secara serius dampak dari kemajuan dari teknologi itu berdasarkan sosiologi masyarakat dan perubahan gaya hidup yang mungkin ditimbulkan," kata dia.

Pertimbangan lain, kata dia, situs-situs tersebut, termasuk Twitter, Facebook, dan lainnya, telah mendapatkan keuntungan yang besar dari Indonesia tanpa membayar pajak sepeser pun untuk pembangunan Indonesia. Ini tidak adil bagi industri e-commerce dalam negeri yang dikenai pajak.

Terkait konten-konten internet dan teknologi informasi tersebut, kata dia, ICMI menyatakan, Indonesia sebagai negara berpenduduk terbesar sudah saatnya berdaulat dengan memiliki mesin pencari dan media sosial sendiri buatan anak bangsa.

"Saya yakin, inovator Indonesia mampu membuat situs serupa Youtube dan Google yang lebih baik. Tentu dengan dukungan pemerintah," kata dia dikutip Antara. (Lipo*2)




Berita Lainnya :
 
  • Lestarikan Budaya, Pemkab Serdang Bedagai Kunjungi Kota Siak
  • Antisipasi Karhutla, Polsek & Mitra Lakukan Persiapan
  • PHE NSB Terima Padmamitra Award Aceh dalam Kontribusi CSR
  • Hari ini Alfedri Nyatakan Batal Ikut Tahapan Wawancara di PKB Riau
  • Polres Inhu Musnahkan Shabu & Pil Ektasi sebanyak 81,44 Gram
  • Dihari ke Empat, Dua Cakada Kabupaten Siak Ikuti Tahapan Wawancara di PKB
  • Bupati Rohil Buka Bimtek Pengelolaan BUMKep
  • Plt Asisten II Setdakab, Inhu Suseno Adji Serahkan Sartifikat UKW kepada Puluhan Wartawan
  • Abdul Wahid Sidak Penyaluran BBM Bersubsidi di Riau
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index