Selasa, 10 Desember 2019
Follow:
 
Indahnya Gugusan Bintang Malam ini, Ayuk Liat!

albert | Tekno
Sabtu, 06/08/2016 | 17:10:46 WIB
JAKARTA, LIPO-Melihat langit  dimalam hari mungkin sudah biasa, paling yang terlihat bintang, bulan dan sedikit awan. Tapi, pernahkah melihat indahnya gugusan bintang dilangit?, lihatlah malam ini!, Sabtu (06/08/16), mungkin ini yang pertama kali dalam hidup anda.

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin mengajak masyarakat Indonesia untuk menikmati pemandangan langit pada malam ini, Sabtu (6/8). Ajakan tersebut, menurut Thomas, merupakan bagian dari kampanye 'Malam Langit Gelap' yang dilancarkan demi mengurangi polusi cahaya.

"Polusi cahaya adalah hamburan cahaya dari lampu-lampu kota yang terbuang ke angkasa yang menyebabkan langit menjadi terang. Ketika langit menjadi terang, objek-objek atau benda-benda langit menjadi tidak tampak. Warga kota yang paling parah terpapar polusi cahaya, seperti Singapura dan Dubai, tidak mungkin melihat bintang-bintang di langit," kata Thomas kepada BBC, Sabtu (6/8).

Kota-kota besar di Indonesia, lanjut Thomas, mulai mengalami polusi cahaya, walau tidak terlalu parah. 

"Karena itu, kampanye ‘Malam Langit Gelap’ bertujuan mengedukasi publik supaya bersama-sama menjaga agar polusi cahaya tidak semakin parah sehingga kita masih bisa menikmati keindahan langit malam," kata Thomas.

Kampanye 'Malam Langit Gelap' digelar secara serentak pada pukul 20.00 hingga 21.00. "Pertimbangannya, pengaruh matahari sudah tidak ada hanya dari pengaruh lampu kota saja. Lalu dari segi aktivitas manusia, sudah relatif berkurang. Kita ajak publik mematikan lampu di luar rumah dan bersama-sama menikmati keindahan langit malam."

Pada Agustus ini, objek yang menarik dilihat adalah pemandangan Galaksi Bima Sakti dengan ratusan miliar bintang yang membentang dari utara ke selatan. “Selama ini kurang bisa dinikmati karena cahayanya sangat redup dan rentan terpengaruh polusi cahaya.”

Benda langit lainnya yang bisa disaksikan adalah Rasi Scorpio. Gugusan bintang ini akan berada tepat di atas kepala pada pukul 20.00 hingga 21.00. Di langit sebelah selatan ada rasi Salib Selatan, sedangkan di langit bagian utara ada rasi Cygnus atau rasi Angsa.

"Tanpa teleskop pun publik memiliki medan pandang yang cukup luas. Jika memiliki teleskop bisa melihat Planet Saturnus dan Planet Jupiter di ufuk barat, bersama bulan sabit." Thomas menekankan bahwa kampanye 'Malam Langit Gelap' tidak berkaitan dengan fenomena langka.

"6 Agustus dijadikan Hari Keantariksaan merujuk pada disahkannya Undang-Undang Keantariksaan Nomor 21 tahun 2013. Undang-Undang itu dianggap sebagai landasan untuk pengembangan kegiatan keantariksaan di Indonesia, seperti antariksa, penginderaan jauh, penguasaan teknologi roket satelit dan aeronautika, peluncuran roket, dan komersialisasi keantariksaan," tutur Thomas.

(lipo*1/rol)



Berita Lainnya :
 
  • Lestarikan Budaya, Pemkab Serdang Bedagai Kunjungi Kota Siak
  • Antisipasi Karhutla, Polsek & Mitra Lakukan Persiapan
  • PHE NSB Terima Padmamitra Award Aceh dalam Kontribusi CSR
  • Hari ini Alfedri Nyatakan Batal Ikut Tahapan Wawancara di PKB Riau
  • Polres Inhu Musnahkan Shabu & Pil Ektasi sebanyak 81,44 Gram
  • Dihari ke Empat, Dua Cakada Kabupaten Siak Ikuti Tahapan Wawancara di PKB
  • Bupati Rohil Buka Bimtek Pengelolaan BUMKep
  • Plt Asisten II Setdakab, Inhu Suseno Adji Serahkan Sartifikat UKW kepada Puluhan Wartawan
  • Abdul Wahid Sidak Penyaluran BBM Bersubsidi di Riau
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index