Jum'at, 25 Mei 2018
Follow:
 
Pemandian Sungai Ajil, Wisata di Kampar yang Mulai Digandrungi Masyarakat Riau

alfi | Travelling
Senin, 02/04/2018 | 06:08:01 WIB
Pekanbaru, LIPO-Kabupaten Kampar seolah tak henti menunjukkan kemolekan keindahan alamnya, setelah Pulau Cinta mencuat sebagai alternatif wisata, kini lokasi berlibur akhir pekan bernama pemandian Sungai Ajil turut digandrungi masyarakat.

Pantauan Antara di Sungai Ajil, Kelurahan Sungai Pagar, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau, Minggu, lokasi pemandian yang terletak di tengah-tengah perkebunan karet tersebut cukup ramai.

Hal itu disebabkan akses jalan menuju lokasi wisata rakyat yang hanya berjarak sekitar satu jam perjalanan darat dari pusat kota Pekanbaru cukup baik dan beraspal.

Sesampai di lokasi, puluhan kendaraan tampak parkir yang lokasinya juga sangat unik, yakni disela-sela pohon karet produktif. Perkebunan karet itu juga terlihat sangat bersih dan asri, sehingga jangan khawatir kendaraan akan terpapar sinar matahari langsung.

Untuk masuk ke lokasi pemandian itu, masyarakat cukup membayar Rp20.000 per mobil. Bayaran itu sudah termasuk seluruh penumpang yang ada di dalam kendaraan tersebut. Sementara untuk sepeda motor cukup membayar Rp5.000, dan sudah termasuk pengendaranya.

Di lokasi pemandian itu, pengunjung disuguhkan sejumlah pilihan pemandian, yakni sungai kecil dengan air mengalir kedalaman 30 sentimeter yang biasanya dipakai anak-anak, hingga sungai besar yang dibendung dan dimodifikasi sedemikian rupa untuk dewasa.

Selain itu, puluhan pedagang makanan dan minuman berjejer rapi di sekitar lokasi wisata. Sebuah Musholla juga disediakan bagi pengunjung. Begitu juga dengan toilet yang cukup bersih.

Teguh, pria paruh baya yang mengelola lokasi pemandian itu mengatakan wisata Sungai Ajil telah berdiri sejak 2016 lalu. Selama itu pula masyarakat berbondong-bondong ke lokasi tersebut dengan informasi dari mulut ke mulut.

Tidak ada iklan resmi dipajang oleh pengelola, melainkan kekuatan media sosial membuat lokasi itu kini semakin dikenal.

 "Setiap Sabtu-Minggu selalu ramai. Pengunjung datang dari Pekanbaru bahkan ada yang dari luar provinsi," ujarnya.

Teguh mengatakan lokasi pemandian itu didirikan oleh seorang saudagar perkebunan sawit dan karet setempat bernama Haji Ujil. Menurut dia, Haji Ujil mendirikan lokasi wisata dengan dana pribadinya tersebut untuk membantu meningkatkan ekonomi warga setempat.

Nurita, pedagang makanan dan penyewaan pelampung membenarkan hal tersebut. Ibu tiga anak itu mengatakan dirinya tidak pernah dimintai uang sewa selama berdagang di sana, dan cukup terbantu dengan lokasi wisata alam tersebut.

Salah seorang pengunjung, HM Yusuf Tanjung bersama keluarga mengaku cukup terhibur dengan lokasi wisata alam yang terjangkau tersebut. Yusuf yang datang membawa cucu-cucunya itu berharap lokasi pemandian Sungai Ajil dapat dipertahankan keasrian dan keindahannya.

"Airnya sangat jernih dan mengalir, dan terdapat banyak pilihan untuk berenang atau sekadar bermain air. Anak-anak juga sangat senang karena kesempatan langka bermain sambil belajar di sini," ujarnya.(lipo*3/ant)





Berita Lainnya :
 
  • IMA Chapter Pekanbaru Gelar Goes to Campus di FEB Unri
  • Motivasi Personil, Kapolres Inhil Kunjungi 3 Polsek di Wilayah Perairan
  • Triwulan Kedua, Pjs Bupati Inhil Ingatkan Desa Yang Belum Cairkan Dana Segera Mengajukannya
  • Pjs Bupati Inhil Ajak Seluruh Elemen Mayarakat Berperan Aktif Jaga Kamtibmas
  • Dolar AS Kembali ke Rp14.200
  • Dicekik hingga Pingsan Oleh Teman Prianya, Sepeda Motor dan Handphone IRT Ini Dilarikan
  • Safari Ramadan di Bengkalis, Danrem Ingatkan Bahaya Medsos
  • Bupati Bengkalis: Tindak Tegas Penerobos Antrean Roro, Ini Perbuatan Tercela
  • Tinjau Fasilitas RSUD Bengkalis, Ini Pesan Bupati Bengkalis
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index