Sabtu, 20 April 2019
Follow:
 
Ratusan Penumpang Lion Air Mengamuk di Bandara SSK II Pekanbaru

beye | Daerah
Jumat, 15/07/2016 | 15:47:54 WIB
PEKANBARU (Lipo)-Pengelola Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru mengaku crew atau petugas Lion Air salah memberi petunjuk pesawat kepada 215 orang penumpang yang akan membawa ke Jakarta dan berujung pengguna jasa mengamuk pada manajemen maskapai.

"Akibat insiden itu, penumpang jadi ngamuk. Akhirnya penerbangan tujuan Bandara Internasional Soekarno-Hatta, sempat alami penundaan selama beberapa jam," papar Airport Duty Officer Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II, Ongah Hasnan Siregar di Pekanbaru, Jumat (15/7).

Dia berujar, insiden tersebut terjadi pada Kamis (14/7), di bandara setempat dengan nomor penerbangan JT 293 rute Pekanbaru-Jakarta dan jadwal keberangkatan atau waktu lepas landas sekitar pukul 17.00 WIB serta tiba di bandara tujuan pukul 18.50 WIB.

Kejadian itu bermula, saat penumpang melakukan proses boarding atau memasuki pesawat yang telah ditentukan menggunakan garbarata yakni Boieng 737-900 bernomor registrasi PK-LGZ.

Setelah penumpang masuk dan duduk di kursi dalam pesawat, lanjutnya, tapi tiba-tiba penumpang ke luar lagi menuju ruang tunggu, sebelum kemudian dipindah menggunakan pesawat baik jenis dan tipe yang sama dengan nomor registrasi PK-LGJ.

"Penumpang memang sempat akan diterbangkan dengan PK-LGZ. Namun, langsung dipindahkan dengan pesawat PK-LGJ. Jadi mereka tidak sempat menunggu terlalu lama," terangnya.

Aznil (47), suami penumpang yang berangkatkan isteri bernama Murniati dan seorang anaknya Siti Pupita Sari mengaku, insiden itu memakan waktu hampir 2 jam dengan kondisi seluruh penumpang ditelantarkan di terminal bandara.

"Penumpang baru disuruh naik ke pesawat sekitar jam 19.00 WIB, setelah sebelumnya menunggu di bandara. Saat naik pesawat pertama, terdengar suara speaker dalam pesawat mengumumkan, permintaan maaf karena pesawat ini belum dapat berangkat karena tidak dapat izin," katanya.

Belum lagi selama menunggu di bandara setempat, ucap dia, tidak tersedia jumlah bangku atau kursi yang memadai pada ruang tunggu di terminal keberangkatan dan berbagai kekurangan lainnya. "Fasilitas wifi bandara, lelet. Tempat charger telepon genggam kurang dan tidak dilengkapi tempat duduk di lokasi charger. Katanya bandara internasional, tapi sarana dan prasarananya, kelas kampung," terangnya.

"Jadi bisa dibayangkan, menunggu pesawat Lion 2 jam tanpa diberi makan dan minum dengan fasilitas yang kurang dari bandara," kata Aznil. (Lipo*2)

 
Sumber : Antara



Berita Lainnya :
 
  • Bupati Inhil : RA Kartini Pioner Pejuang Kaum Perempuan
  • Bupati Inhil : Repolusi Mental Perlu Diikuti Seluruh Pihak
  • Tabrakan dengan Mobil Pikap, Karyawan PT MAS di Bengkalis Meninggal di Tempat
  • Analisa BMKG, Siang Hingga Dini Hari Sebagian Riau Akan Diguyur Hujan
  • Pemkab Bengkalis Berharap Ada Peningkatan DAK pada Tahun 2020
  • SBY Minta Kadernya Tak Terlibat Kegiatan Bertentangan Konstitusi
  • Sekda Inhil Ikuti Vicon Pemilu 2019
  • Bupati Inhil Minta Warga Tunggu Hasil Resmi
  • Dispersip Kuansing Canangkan Program Satu Desa Satu Pustaka
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index