Rabu, 12 Desember 2018
Follow:
 
Ustadz Abdul Somad Disambut Antusias di Papua Barat

alfi | Nasional
Sabtu, 22/09/2018 | 12:52:35 WIB
PAPUA BARAT, LIPO - Meski kerap mendapat persekusi dari sekelompok orang, dakwah ustaz Abdul Somad terus melaju. Bahkan, kedatangannya disambut begitu antusias ketika tiba di Sorong, Papua Barat.

“Silaturahim itu mendatangkan keberkahan, kebaikan, kemaslahatan dan kemudahan rezeki. Alhamdulillah pada hari ini masyarakat Papua Barat khususnya Ummat Islam di Kota Sorong dan Kab. Raja Ampat mendapatkan kunjungan dan silaturahim dari salah satu Da'i Kondang asal Riau, Ust. Abdul Samad Batubara, LC., MA,’’ kata Ahmad Nausrau, Ketua MUI, Papua Barat, di Raja Ampat, Sabtu (22/9/2018.

Menurutnya, ‘Hafidzahullah’ yang nasehat dan tausiyahnya sangat menyejukkan, tegas dan penuh makna begitu ditunggu umat Muslim di Sorong. Ini terbukti dengan kedatangan Ustadz Kondang yang biasa disapa UAS ini mendapatkan sambutan yang luar biasa dari masyarakat.

“Hal ini terlihat dari banyaknya masyarakat yang datang ke Bandara DEO Sorong untuk menjemput beliau. Bahkan disambut dengan tarian adat Papua,’’ ujarnya.

Nasrau mengatakan, pihaknya sangat bersyukur kedatangan ustad Abdus Somad di Papau barat berjalan lancar. Situasinya kondusif.

“Alhamdulillah beberapa saat setelah tiba di Kapal cepat Express Belibis 8 yang akan mengantar kami ke Raja Ampat, ternyata Pak Kapolda Papua Barat Barat beserta lbu dan rombongan dari Mapolda Papua Barat serta Bupati Raja Ampat jug menumpang kapal yang sama. Kesempatan yang sangat baik ini kami manfaatkan untuk bersilaturahmi dan berpose bersama. Jadi suasananya sangat baik,’’ ujarnya.

Anggota MUI Papau Barat yang juga dosen Universitas Papua yang ada di Manokwari, DR Muyadi Djaya, mengatakan hal yang sama. Kedatangan ustaz asal Riau tersebut disambut meriah.

‘’Hari ini memang rencanya UAS akan menggelar tausiyah di Raja Ampat, Dan kami ini sudah tiba dengan berada di dermaga Raja Ampat setelah menyeberang dari kota Sorong. Besok akan balik kembali dari Raja Ampat ke Sorong untuk melanjutkan safari dakwah UAS di Papua Barat,’’ tegasnya.

Seperti diketahui masyarakat Muslim itu sangat banyak di Papua Barat, termasuk di kota Sorong. Mereka hidup berdampingan dengan damai dengan umat beragama lain. Bahkan sekolah dan  universitas milik Perguruan Muhammadiyah mayoritas siswa dan mahasiswanya adalah  beragama non Islam. Mereka tetap dapat belajar dengan tenang dan tak ada persoalan apa pun terkait soal beda keyakinan itu. Salah seorang anggota PP Muhammaduyah, Abdul Mu’ti, bahkan menuangkan keadaan ini dalam sebuah disertasi.

Selain itu, MUI Papua Barat setiap Ramadhan tiba menggelar acara safari dakwah keliling yang menjangkau seluruh pelosok wilayah Papua Barat. Mereka mengunjung berbagai tempat dan lokasi tempat tinggal umat Islam yang tersebar di daerah terpencil.

‘’Kegiatan safari dakwah MUI sudah dilakukan bertahun-tahun. Dan sekarang dengan adanya kedatangan UAS kami makin bersemanat,’’ kata Mulyadi Djaya.(lipo*3/rol)





Berita Lainnya :
 
  • Banjir di Kampar Kembali Makan Korban Jiwa, Saat Cari Ikan Hanyut Terbawa Arus
  • Ketua Komisi IV DPRD Bengkalis Nakhodai IKA STIT, STAI dan STAIN
  • Lepas 90 Peserta MTQ, Ini Pesan Bupati Kuansing
  • Basarnas Evakuasi Korban Banjir Yang Mengalami Keguguran
  • Sungai Kampar Meluap, Aktivitas Sejumlah Sekolah Lumpuh
  • KPPBC TMP C Tembilahan Musnahkan Barang Hasil Penindakan 2017-2018 Senilai Rp3 M
  • Inhil Terima Penghargaan Kepatuhan Standar Pelayanan dari Ombudsman RI
  • Tingkatkan Silaturahim dan Ukhuwah Islamiyah, IKJR Inhil Laksanakan Maulid Nabi
  • Abdul Wahid Serahkan Bantuan Ambulans dan Alat Fogging ke Puskesmas Kotabaru Seberida
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index