Sabtu, 24 08 2019
Follow:
 
Kajati: 21 Koruptor di Riau Masih Diburu

alfi | Hukrim
Selasa, 23/07/2019 | 12:01:16 WIB
PEKANBARU, LIPO - Sebanyak 21 orang koruptor di Riau masih bebas melenggang menghirup udara bebas. Mereka hingga kini masih menjadi buronan Kejaksaan Tinggi Riau.

Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Riau Uung Abdul Syakur,mengatakan terdapat 29 koruptor yang telah ditetapkan sebagai buron. Sementara sepanjang Agustus 2018 hingga Juli 2019 ini, baru delapan yang berhasil dibekuk untuk dieksekusi ke jeruji besi.

"Delapan dari 29 buronan yang (baru) ditangkap," katanya didampingi Asisten Intelijen SP Simaremare dan Aspidsus, Subekhan, usai upacara Hari Bakti Adhyaksa ke-59 di Gedung Kejati Riau, Jalan Sudirman Pekanbaru.

Dia menuturkan saat ini telah mengeluarkan daftar pencarian orang terhadap para pelaku tindak pidana korupsi tersebut. Untuk melacak keberadaan mereka, maka Korps Adhyaksa pun menjalin hubungan erat dengan agen-agen di daerah melibatkan

Saat ini ada 21 buronan korupsi lagi yang sedang diburu Kejati Riau dan jajaran. Dia memastikan telah memasukkan mereka ke dalam Daftar Pencarian Orang (DPO).

Selain itu, dia juga menyebut jaksa turut memberdayakan agen-agen di daerah dan melibatkan Adhyaksa Monitoring Center (AMC) Kejaksaan Agung. Dia memastikan bahwa data para koruptor sudah dikirimkan agar keberadaan mereka dapat dilacak dan diketahui.

Uung pun memberikan tugas yang tidak mudah kepada jajarannya, yakni menangkap satu orang buron setiap satu bulan. "Kita setiap bulan diwajibkan harus tangkap satu buron, itu yang kita dorong," tuturnya.

Berdasarkan catatan, tunggakan penangkapan buronan ada Kejaksaan Negeri (Kejari) Rokan Hulu, Kejari Pelalawan, Kejari Dumai, Kejari Indragiri Hilir dan Kejari Rokan Hilir.

Selain itu, Kejari Kuantan Singingi, Kejari Bengkalis, Kejari Siak, Kejari Kepulauan Meranti, dan Kejari Indragiri Hulu juga memiliki tunggakan yang harus mereka selesaikan.

Perlu diketahui, bahwa para koruptor tersebut menjadi biro ketika saat proses penyidikan berlangsung. Bahkan, ketika Pengadilan tingkat pertama menjatuhkan vonis pun mereka tidak hadir hingga kini mereka ditetapkan sebagai buron.(lipo*3/ant/rmc)





Berita Lainnya :
 
  • Tabrak Tronton Parkir di Rohil, 5 Penumpang Bus PMH Meninggal Dunia
  • Lepas Kontingan O2SN Riau ke Semarang dan Aceh, Ini Harapan Gubri Syamsuar
  • Ancam Tembak Kasatpol PP Pekanbaru, Pejabat BNN Ngaku Cuma Bawa Pistol Air
  • Indonesia Pastikan Tiket Final Ganda Putra Kejuaraan Dunia
  • Juara Bertahan Siposan Rimbo dan Limbago Melaju ke Hari Ketiga, Singa Kuantan Tumbang
  • Dinilai Punya Potensi, Sekda Kabupaten Siak Bahas Usaha Ekonomi Kreatif
  • Cak Imin Restui Ade Agus Hartanto Maju di Pilkada Inhu 2020
  • Tinjau Puskesmas Sungai Salak, Wabup SU Harap Pelayanan di Fasyankes Ditingkatkan
  • Peduli Korban Kebakaran, Marlis Syarif dan MPI Bagikan 300 Nasi Bungkus
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index