Selasa, 15 Oktober 2019
Follow:
 
Perizinan Masih Menjadi Kendala Investasi di Indonesia

beye | Ekonomi
Minggu, 31/07/2016 | 21:44:33 WIB
BALI (Lipo)-Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mencatat adanya perlambatan masuknya investasi asing ke Indonesia pada semester I 2015. Sulitnya perizinan dinilai menjadi salah satu penyebab lambatnya investasi asing tersebut.

Pengamat Ekonomi Reza Priyambada mengatakan selama ini banyak investor yang mencari negara baru untuk menanamkan investasi mereka.

Pelemahan perekonomian di negara-negara maju seperti Amerika, Cina, dan negara di Benua Eropa membuat investor melihat bahwa negara berkembang lebih cocok dijadikan tempat berinvestasi seperti daerah Asia.

Namun, persaingan yang kompetitif di antara negara berkembang juga menjadi faktor yang harus diwaspadai. Kemudahan berinvestasi di sebuah negara dinilainya membuat  mereka mampu menarik banyak investor untuk berinvestasi.

"Negara kita sebenarnya berpotensi mendatangkan banyak investor. Tapi kalau perizinannya menyulitkan mereka (investor) pasti memilih untuk berinvestasi di negara lain seperti Myanmar, Vietnam, atau Filipina," kata Reza dalam sebuah dikusi, Ahad (31/7).

Kepala Riset NH Korindo Securities ini mencontohkan, untuk perizinan satu pintu di BKPM dan pelayanan tiga jam yang dijanjikan pemerintah pusat belum bisa dilakukan secara menyeluruh di setiap daerah.

Padahal peran serta pemerintah daerah dalam mensukseskan pertumbuhan investasi sangatlah penting karena banyak investor sebenarnya mulai mencari daerah luar Jawa dan Sumatra dalam melancarkan bisnis mereka.

Sebelumnya, BKPM mencatat fluktuasi perlambatan investasi asing di Indonesia secara umum masih relatif stabil dibandingkan negara-negara berkembang lainnya.

Berdasarkan data BKPM, realisasi penanaman modal asing (PMA) secara year on year naik 12,2 persen yakni dari Rp 174,2 triliun menjadi Rp 195,5 triliun. Bidang usaha investasi PMA pada semester I 2016 paling banyak yakni industri kertas, barang dari kertas dan percetakan senilai Rp 2,4 miliar serta terdapat 130 proyek.(Lipo*2/Rol)

Baca Juga: Pemeritah Revitalisasi 1.000 Pasar Tradisional pada 2016


Berita Lainnya :
 
  • Wagubri Buka Lokakarya Pengelolaan Pesisir Terpadu
  • Pemprov Riau Jalin Kerja Sama dengan Pohang Techno Park Korea Selatan
  • Buka International Dragon Boat Festival 2019, Gubri Berharap Jadi Agenda Tahunan Riau
  • Diminta Kepala Bekraf, Gubri Presentasikan Ekonomi Kreatif di Jakarta
  • Antusias Masyarakat Tinggi, Ferryandi Harap Pemkab Inhil Bangun Gor Badminton yang Refresentatif
  • Tutup Inhil Badminton Open Turnament 2019, Wabup SU Harap Muncul Atlet Muda Berbakat
  • Gubri Pimpin FGD Rencana Penanganan Abrasi Bengkalis & Meranti
  • Daftar ke Nasdem Sebagai Balon Cabup Inhu, Notaris Siti Aisyah Siap Maju Pilkada 2020
  • Gubri Syamsuar Nonton Bareng Film Iqra' Bersama 250 Anak Yatim dari Siak dan Pekanbaru
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index