Senin, 18 November 2019
Follow:
 
Kapalnya Ditembak di Natuna, China Salahkan Indonesia

alfi | Internasional
Senin, 20/06/2016 | 09:28:06 WIB
Beijing, LIPO-Pemerintah China tidak hanya memprotes keras aksi penembakan oleh kapal perang Indonesia terhadap kapal nelayannya yang memasuki perairan Natuna. China juga menuduh Indonesia yang bersalah.
 
Penembakan oleh kapal perang Angkatan Laut Indonesia terhadap kapal nelayan China di perairan Natuna terjadi Jumat 17 Juni 2016. Penembakan dilakukan karena kapal nelayan China diduga mencuri ikan di perairan Natuna, Indonesia.
 
"Tindakan Indonesia melanggar hukum internasional," kata Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying, dalam sebuah pernyataan yang dikutip dari situs resmi kementerian, Senin (20/6/2016).
 
Indonesia, kata Hua Chunying, sudah menyalahgunakan kekuatan militer untuk mem-bully kapal nelayan China.
 
Sebelumnya, diketahui bahwa China memprotes keras aksi kapal perang Indonesia tersebut. “China sangat memprotes dan mengutuk penggunaan kekuatan yang berlebihan,” ujar Hua Chunying.

Perempuan diplomat China ini mengotot insiden penembakan terjadi di wilayah perairan tradisional China yang diklaim hampir seluruh wilayah Laut China Selatan miliknya.
 
"China mendesak Indonesia berhenti mengambil tindakan yang meningkatkan ketegangan, mempersulit masalah, atau memengaruhi perdamaian dan stabilitas," katanya.
 
Angkatan Laut Indonesia dalam sebuah pernyataan menyatakan ada satu kapal berbendera China yang ditahan. Namun, tidak ada yang dirugikan dalam aksi penembakan itu.
 
Angkatan Laut Indonesia juga mengungkap bahwa mereka sebenarnya mencegat 12 kapal asing yang diduga melakukan illegal fishing dan melarikan diri saat kapal perang Indonesia mendekat.
 
Kapal perang Indonesia lantas mengejar dan mengeluarkan tembakan peringatan dan berhasil menghentikan kapal berbendera China.
 
Juru Bicara Angkatan Laut Indonesia di Natuna, Edi Sucipto, mengatakan bahwa tujuh awak kapal ditahan. ”Semuanya aman. Keenam pria dan satu perempuan sekarang ada di Ranai,” katanya kepada AFP yang mengacu ke markas Angkatan Laut Indonesia.
 
"Apa pun benderanya, ketika mereka melakukan pelanggaran di dalam yurisdiksi Indonesia, kami dalam hal ini Angkatan Laut, tidak akan ragu untuk bertindak tegas," ujarnya dalam sebuah pernyataan.
 
Insiden yang melibatkan China dan Indonesia di Natuna ini sudah yang ketiga kali. Sebelumnya, Pemerintah China mengakui bahwa Natuna milik Indonesia, namun beberapa kali kapal nelayan mereka memasuki perairan tersebut.(lipo*3/okz)




Berita Lainnya :
 
  • Polda Riau Meringkus Tiga Pelaku Pencurian Minyak Mentah
  • Bicara di Pertemuan Menhan ASEAN, Ini Pidato Prabowo
  • Portugal Amankan Tiket Putaran Final Piala Eropa 2020
  • Dekat & Menarik, Andi Putra Dukung Danau Sungai Soriak Jadi Obyek Wisata
  • Kota Bekasi Sabet Juara Tim, Bupati Siak Resmi Tutup Serindit Race 2019
  • Hadiri Peringatan Maulid Nabi di KHS, Warga Tarbiyah Doakan AP Jadi Bupati
  • Taman Labuai Pekanbaru Memprihatinkan, Gapura Nyaris Roboh
  • Pemprov Riau Serahkan Bankeu, Syamsuar: Untuk Operasional Camat
  • Terkait Desa Fiktif, DPR Akan Panggil Tito Karnavian
  •  
     
     
     
       
    Nasional Daerah
    Politik Hukrim
    Ekonomi Otomotif
    Sport Internasional
    Hiburan Bandar Serai
    Lifestyle Tekno
    Travelling    
       
    Copyright © 2014-2015 LiputanOke.Com, All Rights Reserved - Redaksi - Pedoman Media Siber - Info Iklan - Disclaimer - Index